NEWS UPDATE

Industri Perikanan Thailand Terpuruk

Tim JRC 06 Januari 2015 | 16:54:09 | Dibaca : 1323 Kali Internasional
Keterangan Gambar : Kapal Pencuri Ikan di Bom TNI

Kebijakan pemerintah untuk menenggelamkan kapal asing yang terbukti melakukan pencurian ikan di wilayah perairan Indonesia rupanya berdampak pada industri perikanan di negara lain.
Jakarta, Jrc - Kebijakan pemerintah untuk menenggelamkan kapal asing yang terbukti melakukan pencurian ikan di wilayah perairan Indonesia rupanya berdampak pada industri perikanan di negara lain.

Menteri Kelautan dan Perikanan, Susi Pudjiastuti mengatakan, sejalan kebijakan ini diterapkan secara ketat, industri perikanan di Thailand mulai terpuruk. Pasalnya selama ini 70 persen ikan yang diolah industri di negara tersebut berasal dari perairan Indonesia.

"70 persen industri perikanan Thailand didapat dari ikan yang ada di Indonesia," ujarnya di Kantor Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP), Jakarta Pusat, Senin (5/1/2014).

Bahkan menurut Susi, tidak hanya Thailand yang terkena dampak tersebut. Industri perikanan Malaysia dan Vietnam juga ikut merasakan sulitnya mendapat pasokan ikan.

"Malaysia dan Vietnam juga sama. Sekarang kita telah menghancurkan indutri perikanan di luar negeri tetangga kita itu," lanjutnya.

Susi mengaku bukan merupakan tanggung jawabnya jika industri di negara-negara tersebut hancur. Pasalnya, justru industri itu yang terlebih dahulu menghancurkan Indonesia. Akibat banyaknya ikan yang masuk ke negara-negara tersebut membuat industri cold storage dalam negeri gulung tikar.

"Kita tidak perlu sedih, negara mereka hancur kenapa kita sedih. Kita sudah hancur duluan. Industri cold storage kita sudah hancur duluan," kata dia.

Meski bisa belum bisa dikatakan sukses mengembalikan kekayaan laut Indonesia, namun Susi mengaku puas dengan kebijakan yang telah dia bangun.

"Kita belum sukses tapi berhasil iyah, belum optimum. Penjagaan tidak sekarang aja dan masih berlanjut," tandasnya. (Tim/Jrc)

Berita Terkait